Burulah Lailatul Qadr Atau Empunya Lailatul Qadr

Teringat pesan sang guru ketika sang guru sms pada 10 hari terakhir ramadan “adakah kamu memburu lailatul qadr atau pemilik lailatul qadr”. Alhamdulillah dapat memperbetulkan kembali iktikad niat yang sebenar .
“Sesungguhnya Kami menurunkannya di dalam malam Al-Qadr, dan adakah kau tahu apa itu Malam Al-Qadr? Malam Al-Qadr itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turunlah para malaikat, dan Ruh(Jibril) dengan izin Tuhan mereka untuk segala urusan. Sejahteralah malam itu sehingga terbitnya fajar” (Al-qadr, ayat 1-5)
Ramai orang mencari-cari malam Al-Qadr ini.
MENCARI atau MENANTI?
Sebenarnya, lailatulqadr bukan kita perlu tunggu-tunggu atau menanti. Maksudnya, kita tidak sepatutnya menunggu dan mencari-cari tandanya, barulah beribadah. Jika begitu lagaknya, yang kita sembah adalah lailatulqadar, bukan Allah swt. Berfikir. Tentu ada hikmah kenapa Allah tidak nyatakan secara spesifik bila dan masa malam yang penuh barakah ini. Yakni, dalam hal lain, sama sepertinya mengapa Allah tidak memberitahu bilakah kita akan mati. Sebabnya…. “…Untuk melihat, siapakah antara kamu yang terbaik amalannya…” (Al-Mulk ayat 2)
LAILATULQADAR: LUCKYDRAW
Sebenarnya, lailatulqadar adalah salah satu daripada rezeki-rezeki Allah swt kepada hambaNya yang TERPILIH. Terpilih bukan bermakna good luck Tidak terpilih bukan bermakna bad luck Tetapi terpilih kerana kesungguhnnya, terpilih kerana mungkin ada amalnya yang terangkat di sisi Allah, terpilih kerana dia memang meminta kepada Allah swt dengan penuh KEIKHLASAN dan KECINTAAN. Agak-agak, adakah gandaan pahala, gandaan amal yang lebih baik dari 1000 bulan itu, Allah akan bagi pada kita, dalam keadaan kita ini lalai kepada-Nya? Dalam keadaan kita ini jauh daripada-Nya? Dalam keadaan kita ini tidak bersungguh-sungguh langsung mendekati-Nya?
MENYEMBAH LAILATULQADAR
Bukankah orang yang bersungguh-sungguh dari awal, dia nampak dan faham, terang jelas dan nyata, kenapa dia beribadah, kenapa dia bersungguh-sungguh. Dia menyembah Allah, mengharap redha Allah. Bukannya dia menyembah lailatul qadar, mengharap redha malam itu kepadanya. Dan jangan kita pandang rendah rahmat Allah swt kepada orang yang berusaha mendekatiNya dengan bersungguh-sungguh. Percayalah, bahawa Allah swt tidak akan dan tidak pernah sesekali mensia-siakan hambaNya yang bersungguh-sungguh. Orang yang bersungguh-sungguh, pastinya hanya Allah akan berikan yang terbaik untukNya. Kalau tak dapat lailatul qadar, tapi dapat redha Allah, dapat pengampunan Allah, bukankah itu sudah dikira cukup bagus? Cukup bernilai? Kalau dapat lailatul qadar, malam-malam berikutnya tidak bangun qiam. Apa nilainya? Kualiti ibadah pula semakin surut dek teruja sudah mendapat pahala 1000 beribadah. Padahal bukanlah lailatul qadar itu yang memberikan pahala. Bahkan Allah jualah yang memberikan pahala kepada kita. Kita masih ada sisa berbaki Ramadhan. Masih sempat perbaiki niat, perbaiki matlamat untuk kita raih redha dan pengampunan Allah swt dalam Ramadhan ini. Mungkin kita terlepas lailatul qadr pada malam 21 atau 23. Tapi pengampunan dan redha Allah itu masih terbuka. Mari kita bersungguh-sungguh, mendekatiNya, meminta agar Dia membenarkan kita menjadi hambaNya yang terbaik! Yang soleh dan solehah! Bersungguh dan bersemangat dalam beribadah untuk mencapai cinta Allah swt

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s