Diari Rawatan 16 Ogos 2015- Bekam

image

Bismillahirrohmanirrohim…
Tenaga Dalam Ilahi- Alhamdulillah dapat memberikan perkhidmatan bekam kepada tiga orang yang datang ke rumah. Walaupun sibuk menghadiri  “open house” hari raya masih sempat meluangkan masa dan permintaan perkhidmatan bekam.
Yang mahu berbekam bolehlah buat temujanji bagi perkhidmatan ini.

Johor Bahru 3-6 Ogos 2015

Bismillahirrohmanirrohim…

Tenaga Dalam Ilahi – Insya Allah saya akan berada di Johor Bahru pada 3-6 Ogos 2015. Sekiranya ada yang berhajat untuk ikhtiar rawatan atau belajar berkenaan tenaga dalam ilahi bolehlah berjumpa pada waktu malam tarikh ini.

 

Sekian, untuk makluman

Maksud Paranormal & Parapsikologi

Paranormal

Paranormal berasal dari bahasa Yunani. ‘Para’ ertinya ‘di luar’ atau ‘melampaui’, dan normal. Jadi dari asal katanya, paranormal bererti sesuatu di luar normal atau melampaui hal-hal normal. Secara definisi, paranormal adalah istilah yang digunakan untuk segala jenis fenomena psikis, pengalaman atau kejadian yang terlihat memiliki hubungan dengan jiwa (psiko) atau pikiran (mind),dan yang tidak dapat diterangkan dengan prinsip-prinsip fizik. Ada juga yang mengatakan, Paranormal adalah suatu kegiatan yang melibatkan indera khusus dalam berhubungan dengan alam ghaib. Dalam menjalani kemampuannya seorang paranormal memerlukan penggunaan indera dengan indera khusus di luar panca inderanya atau sering disebut dengan sixth sense. Hal ini disebabkan objek yang ingin dihubungi bersifat ghaib yang tidak dapat diraih oleh manusia biasa, tidak dapat dilihat dengan kasat mata dan memerlukan indera khusus untuk berkomunikasi dengan mereka. Hubungan paranormal dengan ESP Di dalam ESP mempelajari penginderaan khusus bagi manusia-manusia tertentu. ESP dapat diertikan sebagai sensor maklumat yang diterima oleh individu melebihi lima panca inderanya iaitu mencium, melihat, merasa, mendengar, dan meraba. Kemampuan ini dapat menyediakan informasi dalam bentuk waktu saat ini, masa lalu dan masa depan. Oleh karena itu paranormal dan ESP erat kaitannya. Dalam penggunaan kemampuan paranormal, individu tersebut memerlukan ESP dalam menjalaninya. Sehingga keperluan akan ESP sangat penting bagi seorang paranormal.

Parapsikologi

Istilah parapsikologi itu pada akhir abad ke-19 mula-mula digunakan oleh M. Dessoir. Awalan “para”, yang juga digunakan dalam ilmu kesehatan seperti istilah paramedik, para-typhus, bererti “di samping”. Oleh karena itu gejala-gejala paranormal adalah gejala-gejala yang terjadi di samping gejala-gejala yang normal menurut tinjauan pikiran lumrah (common sense experience) (Kartoatmodjo, 1985). Dengan demikian maka parapsikologi menghendaki agar gejala-gejala yang “ghaib” pada manusia tersebut diteliti secara “ilmiah”. Jadi, parapsikologi adalah penelitian yang mempelajari fakta-fakta tentang fenomena paranormal (Kartoatmodjo, 1985). Kebanyakan ilmuwan mencuba untuk mengamati fenomena yang tidak dapat dijelaskan. Semua ilmuwan yang lainnya membawa kita menjauh dari tahyul dan pemikiran ghaib, dimana parapsikologi cuba untuk menemukan dasar ilmiah untuk hal-hal seperti kemampuan meramal dan perantara atau medium (Carrol, 2001). Secara ringkasnya…. Parapsikologi adalah kajian ilmiah tentang fenomena psi. Dalam parapsikologi, fenomena psi betul-betul dipelajari dalam prosedur penelitian ilmiah yang ketat dan terukur. Berbagai pusat penelitian tentang psi ada di berbagai universiti di dunia, misalnya di Duke University, Amerika Syarikat (pada tahun 1930-an berdiri makmal parasikologi pertama di dunia di universiti ini. Jb Rhine, pengasas, kemudian dikenal sebagai bapa parapsikologi moden), dan di Edinburg Universiti, Scotland. Bahkan universiti dunia, sekelas universiti Harvard dan Stanford, di Amerika Syarikat, menawarkan juga kajian tentang psi. Kelompok kajian tentang psi yang pertama kali berdiri adalah Society for Psychical Research, pada tahun 1882 di London, Inggris. Menyusul dua tahun kemudian berdiri kelompok kajian serupa di Boston, Amerika Syarikat. Sejak saat itu pula sampai hari ini, penelitian tentang psi masih belum meyakinkan  orang ramai tentang keberadaannya. Bahkan sebagian ilmuwan jelas-jelas menolak bahawa psi itu ada. Namun meskipun masih kontroversi di kalangan ilmuwan, rakyat kebanyakan umumnya mempercayainya. Meskipun, seperti kita ketahui ada banyak fenomena psi. Para ahli parapsikologi biasanya hanya berkonsentrasi mempelajari empat macam yang utama saja, yakni telepati, clairvoyance, prekognisi dan psikokinesis. Fenomena psi yang lain belum mendapatkan perhatian yang memadai. Bahkan meskipun diketahui bahwa fenomena psi ditemukan hampir disemua budaya. Boleh dibilang tidak ada budaya yang tidak mengenal psi. Di masyarakat, berkembang juga berbagai macam ilmu tentang astrologi, sihir, dan silap mata. Namun, hal-hal tersebut bukan kajian ilmiah sehingga harus dibezakan dengan parapsikologi.

Perkongsian: ikhtiar untuk penyakit jantung

Salam, INI ADALAH SATU IKHTIAR: Anda boleh elakkan dari saluran jantung anda tersumbat dengan ramuan asli yang anda boleh buat sendiri dirumah : ………Adakah anda tersiksa dengan Sakit Jantung? Atau anda telah d nasihatkan untuk menjalani pembedahan Angiography atau Bypass?
Tunggu dulu…..Sebelum anda menjalani pembedahan Angiography atau Bypass, anda hendaklah mencuba dengan yakin ramuan ini.
In sya Allah, anda akan sembuh. In sha Allah.
Pada18 April ’13, saya d kehendaki untuk pergi ke Sahiwaal(Pakistan) dari UK untuk menghadiri majlis tahunan Khatme-e-Nabuwat (jemaah tabligh). Sebelum itu, saya telah mengalami sakit yg amat sangat di dada kiri di bahagian jantung dn kesakitan ini berterusan buat beberapa waktu. Saya kemudianya bertemu di Pakistan dengan Hazrat Moulana Bashir Ahmed Usmani Sahib dan memaklumkan kpd nya bahawa doktor telah mengesan 3 saluran injap darah tersumbat semasa melakukan Angiography keatas saya, dan memaklumkan tarikh pembedahan Bypass keatas saya yg akan dijalankan dlm masa sebulan. Dalam pada itu, seorang sahabat jemaah, Encik Hakim telah menurunkan ramuan saperti dibawah yang saya amalkan selama sebulan.
Sehari sebelum pembedahan Bypass akan d jlnkan saya tiba di Cardiology Hospital, Lahore (Pakistan) dan membayar deposit Rs. 225,000.00 bagi menjalani pembedahan ini nanti. Selepas memeriksa keputusan x-ray sebelum ini dan x-ray yg baru dibuat untuk melihat keadaan semasa saluran injap jantung saya, Doktor doktor yg memeriksa saya bertanya samada saya ada mengambil apa apa perubatan selepas kali terakhir ujian saluran yg telah saya jalani.  Saya katakan kpd nya bahawa En. Hakim Sahebs telah memberi ramuan ini. Doktor doktor merasa terkejut dgn keputusan semasa saluran injap saya dan memaklumkan bahawa keputusan lapuran terkini, kesemua saluran injap telah terbuka dan berfungsi secara normal dan tiada pembedahan perlu d jalankan. Wang deposit saya di kembalikan dan saya disuruh pulang.
En Hakim Hazrat Moulana Bashir Ahmed Usmani Saheb sendiri, telah menyediakan ubatan ini untuk ku dan juga memberitahu saya ramuan ramuan nya serta cara penyediaannya sapertimana di bawah:
1 cawan jus lemon (1 Cup Fresh      Lemon Juice)
1 cawan jus halia (1 Cup Fresh Ginger Juice)
1 cawan jus bawang putih (1 Cup Fresh Garlic Juice)
1 cawan Cuka epal (1 Cup Apple Cider Vinegar)
3 cawan madu (3 Cups Honey)
Bancuh kesemua ramuan tadi -jus lemon +jus halia+jus bawang putih+cuka epal (kecuali madu) dan jerang (panaskan) perlahan lahan selama setengah jam sehingga kirakira 1cawan kandungan campuran tadi telah terwap keluar (evaporate) dan hanya tinggal 3 cawan sahaja. Selepas itu, biarkan ianya sejuk dan masukkn 3 cawan madu ke tiga tiga cawan tadi. Isikan ke dalam balang bersih dan minumlah sebanyak 3 sudu teh ketika perut kosong setiap pagi.  In sha Allah, dengan izin Allah anda akan sembuh.
(Dari Mufti Mohammed Kantharvi. London UK)
Diedarkan oleh AYP (Azaadville) untuk berkhidmat buat semua insan. Semoga khidmat kecil ini diterima Allah.
Mohon dibuat salinan dan di edarkan kpd warga tua dan kepada mereka yg tiada talian perkhidmatan email
Andai hanya seorang sahaja yang dapat manfaat nya, anda akan di anugerah Allah setinggi tingginya. Anda tidak akan tahu, berapa ramai yang akan dapat manfaat dan faedah dari ramuan perubatan ini.
Mohon dipnjangkn pesanan ini ke seramai insan yang boleh. Terima kasih.
Diterjemahkan oleh:
ismailchedin, melaka. Oktober 2014.
C&P

MOHON PANJANG KAN WAHAI SAHABAT…..

3 Tingkatan Ilmu

`Abdullah bin al-Mubarak mengatakan bahawa:

“Belajar ilmu itu mempunyai 3 tingkatan:

1)  Barangsiapa yang sampai ke tingkatan pertama, dia akan menjadi seorang yang sombong.  

2)  Barangsiapa yang sampai ke tingkatan kedua, dia akan menjadi seorang yang tawadhu`.

3)  Barangsiapa yang sampai ke tingkatan ketiga, dia akan merasakan bahawa dia tidak tahu apa-apa.”

Kata-kata ini cukup dapat mengetuk jiwa ini!  Betapa terzahirnya di sekeliling kita akan kelompok-kelompok manusia sesuai dengan apa yang disebut di dalam kata-kata di atas.

Yang dimaksudkan dengan sombong bagi peringkat pertama di atas ialah dia merasakan bahawa kononnya dia sudah tahu banyak perkara.  Lalu dengan perasaan sombong dia mula berani mengatakan itu dan ini, melabel itu dan ini dan terburu-buru.  Hal ini banyak kelihatan di sekeliling kita.

Ada yang sombong, angkuh dan besar diri dengan ilmu mereka.  Ternyata mereka ini adalah golongan yang baru di peringkat awal menuntut ilmu.  Ramai di peringkat ini.  Bahkan kita semua juga masih di peringkat ini.  Kita selalu berasa diri sudah hebat dan mengatakan orang lain salah disebabkan mereka tidak sama dengan pandangan atau pendapat atau ilmu atau pengalaman kita.

Mengetahui bahawa kita masih di peringkat pertama, justeru bersabarlah.  Jangan terlalu lekas melabel.  Teruskan belajar dan belajar supaya hikmah semakin menebal di dalam diri.

Golongan yang lebih tinggi dari golongan pertama ialah segolongan yang tawadhu` dengan apa yang ada pada mereka.  Mereka merendah diri dengan ilmu mereka walaupun di dalam dada mereka sudah banyak ilmu dan pengalaman.  Sebenarnya ilmu dan pengalaman yang banyak itulah yang menyebabkan mereka faham tentang hakikat ilmu.  Lalu mereka berasa tawadhu`.

Dan yang paling tinggi dan hebat akan tingkatan ilmu mereka ialah apabila mereka merasakan mereka tidak tahu apa-apa.  Ini kerana hakikat ilmu semakin jelas dan nyata di hadapan mata dan hati mereka.  Semakin banyak pintu dan jendela ilmu yang dibuka, semakin banyak didapati pintu dan jendela ilmu yang belum dibuka.  Justeru, mereka bukan sahaja tawadhu`, bahkan lebih mulia dari itu, mereka lalu berasakan mereka tidak tahu apa-apa lantaran terlalu luasnya ilmu sehingga mereka bisa lemas di dalamnya.

Fikirkanlah dan renungkan maksud kata-kata Ibnu al-Mubarak di atas.  Moga kita dapat bermuhasabah dengannya.

Formula Pembahagian Waktu Malam Imam Syafie

Imam Syafie adalah mujaddid yang lahir pada kurun ke-2 hijrah. Beliau adalah ulama yang berilmu tinggi dan merupakan salah seorang daripada empat ulama pencetus mazhab fikah yang menjadi pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah iaitu mazhab Syafie, Hanafi, Maliki dan Hambali. Mazhab Syafie merupakan mazhab yang menjadi pegangan di kawasan Selatan Mesir, Barat Arab Saudi, Syria, Indonesia, Malaysia, Brunei, Singapura, Selatan Filipina dan Pantai Koromandel di Malabar, Hadramaut (Yaman) serta Bahrain.
Imam Syafie adalah seorang yang sangat tekun dalam menuntut ilmu dan beribadah. Beliau membahagikan waktu malam beliau kepada tiga aktiviti iaitu satu pertiga malam untuk berehat, satu pertiga malam untuk ilmu dan satu pertiga malam lagi untuk beribadat. Ini lah formula beliau yang menjadikan beliau salah seorang ulama yang hebat dan sangat tinggi ilmunya.
Jadi bagaimakah caranya untuk kita mengamalkan formula pembahagian waktu malam Imam Syafie ini? Sebenarnya terdapat dua kaedah yang boleh kita cuba untuk mengamalkan formula ini seperti berikut:
Kaedah pertama:
Waktu malam boleh ditakrifkan dari selepas solat Isyak hingga ke Subuh, iaitu dari pukul 9 malam hingga pukul 6 pagi selama 9 jam. Sekiranya kita membahagikan 9 jam ini sama rata kepada 3 aktiviti, setiap satu aktiviti ini akan diperuntukkan selama 3 jam. Untuk kaedah pertama ini, kita perlulah tidur dari pukul 9 hingga 12 malam. Kemudian dari pukul 12 malam hingga ke 3 pagi, kita boleh gunakan untuk mengulangkaji ilmu. Kemudian, dari pukul 3 hingga 6 pagi kita boleh gunakan untuk solat malam seperti Tahajud, Taubat, Tasbih dan sebagainya. Persoalannya cukupkah tidur kita selama 3 jam sahaja jika kita menggunakan kaedah ini?
Menurut kajian oleh Dr Hamza Al Hamzawi, tidur dari jam 9 ke 12 malam adalah waktu tidur yang paling bermanfaat kerana tidur pada waktu ini, badan kita akan memperolehi 80% tidur dalam keadaan nyenyak. Oleh yang demikian, 1 jam tidur pada waktu ini bersamaan dengan 3 jam tidur pada waktu lain.
Kaedah kedua:
Kaedah kedua adalah lebih bersesuaian dengan gaya hidup akhir zaman yang kebiasaannya waktu siang seseorang itu dipenuhi dengan bekerja yang menyebabkan kita memerlukan waktu rehat yang lebih pada waktu malam. Kaedah kedua memperuntukkan masa yang lebih lama untuk tidur. Caranya ialah dengan tidur dari pukul 10 malam hingga 4 pagi selama 6 jam. Kemudian dari pukul 4 hingga 5 pagi diperuntukkan untuk mengulangkaji ilmu. Kemudian dari pukul 5 hingga 6 pagi diperuntukkan untuk beribadat. Menurut kajian yang sama oleh Dr Hamza Al Hamzawi, waktu tidur dari 12 malam hingga 2 pagi juga agak bermanfaat kerana tidur pada waktu ini, badan kita akan memperolehi 20% tidur dalam keadaan nyenyak. Oleh yang demikian, 1 jam tidur pada waktu ini bersamaan dengan 1 jam tidur.
Formula pembahagian malam Imam Syafie ini bukan sahaja akan membolehkan seseorang itu menambahkan ilmu secara berterusan pada setiap malam, malah ia juga bertepatan dengan hadis Rasulullah SAW tentang kelebihan beribadat pada waktu malam seperti berikut:
1. Allah akan mengabulkan permintaan hambanya:
Sabda Rasulullah:
Daripada Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:
“Pada setiap malam di sepertiga terakhir pada bahagian malam, Allah turun ke langit dunia dan berseru: ”Siapa yang memangggilKu, maka Aku akan menyambutnya. Siapa yang memohon kepadaKu, Akupun mengabulkannya. Dan siapa yang memohon ampun, maka Aku mengampuninya.
(Bukhari, Muslim, Tarmizi.)
2. Menambah dekatnya diri antara hamba dengan Allah.
Sabda Rasulullah:
“Sesungguhnya sedekat-dekatnya seorang hamba pada TuhanNya adalah di waktu tengah malam. Oleh sebab itu, jika kamu dapat menjadikan dirimu termasuk orang-orang yang berzikir kepadaNya, maka kerjakanlah. (Abu Daud dan Tarmizi.)
3. Menjadi penghindar segala penyakit yang berasal dari tubuh.
Sabda Rasulullah:
“Hendaklah kamu semua rajin bangun malam bertahajjud. Sebab hal itu telah menjadi kebiasaan para solihin sebelummu. Dan yang menyebabkan kamu dekat dengan Allah. Di samping itu dosa-dosa kamu dihapuskanNya, dan menjadi penghindar segala penyakit yang berasal dari tubuh. (Tarmizi)
4.Tahajjud mempunyai kebaikan yang tinggi.
Sabda Rasulullah:
Dari Abu Hurairah ia berkata: Sesungguhnya Rasulullah bersabda: ”Sebaik-baik solat setelah solat fardu ialah solat tahajjud.” (Muslim)

Burulah Lailatul Qadr Atau Empunya Lailatul Qadr

Teringat pesan sang guru ketika sang guru sms pada 10 hari terakhir ramadan “adakah kamu memburu lailatul qadr atau pemilik lailatul qadr”. Alhamdulillah dapat memperbetulkan kembali iktikad niat yang sebenar .
“Sesungguhnya Kami menurunkannya di dalam malam Al-Qadr, dan adakah kau tahu apa itu Malam Al-Qadr? Malam Al-Qadr itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turunlah para malaikat, dan Ruh(Jibril) dengan izin Tuhan mereka untuk segala urusan. Sejahteralah malam itu sehingga terbitnya fajar” (Al-qadr, ayat 1-5)
Ramai orang mencari-cari malam Al-Qadr ini.
MENCARI atau MENANTI?
Sebenarnya, lailatulqadr bukan kita perlu tunggu-tunggu atau menanti. Maksudnya, kita tidak sepatutnya menunggu dan mencari-cari tandanya, barulah beribadah. Jika begitu lagaknya, yang kita sembah adalah lailatulqadar, bukan Allah swt. Berfikir. Tentu ada hikmah kenapa Allah tidak nyatakan secara spesifik bila dan masa malam yang penuh barakah ini. Yakni, dalam hal lain, sama sepertinya mengapa Allah tidak memberitahu bilakah kita akan mati. Sebabnya…. “…Untuk melihat, siapakah antara kamu yang terbaik amalannya…” (Al-Mulk ayat 2)
LAILATULQADAR: LUCKYDRAW
Sebenarnya, lailatulqadar adalah salah satu daripada rezeki-rezeki Allah swt kepada hambaNya yang TERPILIH. Terpilih bukan bermakna good luck Tidak terpilih bukan bermakna bad luck Tetapi terpilih kerana kesungguhnnya, terpilih kerana mungkin ada amalnya yang terangkat di sisi Allah, terpilih kerana dia memang meminta kepada Allah swt dengan penuh KEIKHLASAN dan KECINTAAN. Agak-agak, adakah gandaan pahala, gandaan amal yang lebih baik dari 1000 bulan itu, Allah akan bagi pada kita, dalam keadaan kita ini lalai kepada-Nya? Dalam keadaan kita ini jauh daripada-Nya? Dalam keadaan kita ini tidak bersungguh-sungguh langsung mendekati-Nya?
MENYEMBAH LAILATULQADAR
Bukankah orang yang bersungguh-sungguh dari awal, dia nampak dan faham, terang jelas dan nyata, kenapa dia beribadah, kenapa dia bersungguh-sungguh. Dia menyembah Allah, mengharap redha Allah. Bukannya dia menyembah lailatul qadar, mengharap redha malam itu kepadanya. Dan jangan kita pandang rendah rahmat Allah swt kepada orang yang berusaha mendekatiNya dengan bersungguh-sungguh. Percayalah, bahawa Allah swt tidak akan dan tidak pernah sesekali mensia-siakan hambaNya yang bersungguh-sungguh. Orang yang bersungguh-sungguh, pastinya hanya Allah akan berikan yang terbaik untukNya. Kalau tak dapat lailatul qadar, tapi dapat redha Allah, dapat pengampunan Allah, bukankah itu sudah dikira cukup bagus? Cukup bernilai? Kalau dapat lailatul qadar, malam-malam berikutnya tidak bangun qiam. Apa nilainya? Kualiti ibadah pula semakin surut dek teruja sudah mendapat pahala 1000 beribadah. Padahal bukanlah lailatul qadar itu yang memberikan pahala. Bahkan Allah jualah yang memberikan pahala kepada kita. Kita masih ada sisa berbaki Ramadhan. Masih sempat perbaiki niat, perbaiki matlamat untuk kita raih redha dan pengampunan Allah swt dalam Ramadhan ini. Mungkin kita terlepas lailatul qadr pada malam 21 atau 23. Tapi pengampunan dan redha Allah itu masih terbuka. Mari kita bersungguh-sungguh, mendekatiNya, meminta agar Dia membenarkan kita menjadi hambaNya yang terbaik! Yang soleh dan solehah! Bersungguh dan bersemangat dalam beribadah untuk mencapai cinta Allah swt